Thursday, March 24, 2016

Celotehan di bulan Maret: upload foto = pamer?

Berceloteh lagi. Belum nemu yang pas untuk nulis per tema serius, hehe.

1. Mesti ngetik sesuatu pekerjaan, tapi menyadari kalau ngetik di rumah itu ya godaan kok banyak banget. Bisa jadi ini cuma alesan saya aja sih. Superkangen dengan saat-saat nulis spip di kosan. Bukan spipnya ya, suasana nulisnya aja yang bisa dibangun jam berapa pun. Emang sih waktu nulis spip itu berasa intensif karena jadwal seharian cuma sekitar nulis - makan - tidur. Pasti ada shalat dan mandi ya. Selingan kl bosen adalah nonton HIMYM dan Glee, ataupun ke supermarket beli cemilan :3

2. Berasa banget yang namanya innamal a'malu bin niat sekarang. Semuanya tergantung niat. Orang bisa berprasangka apapun, tapi kalau emang niat si empunya baik yasudahlah ya dilanjutkeun saja. Anjing menggonggong kafilah berlalu.

3. Gimana caranya posting foto makanan dianggap pamer ya? Padahal foto makanan yang saya posting juga biasa aja keknya -___- (mau bukti? Coba buka instagram.com/aliapewe ((link)) Malah promosi :p). Mungkin udah pernah nulis di sini kalau instagram community itu friendlyyyyyy banget. Betah deh kalau mau berselancar kemana-mana gampang, ga usah jadi follower juga bisa (asal ga diprotect akunnya). Kalau di facebook biasanya banyak informasi pribadi ya jadi saya sendiri pun males buka-buka profil orang yang ga saya kenal.

Foto apapun yang terpampang juga nggak bikin saya mikir aneh-aneh karena setiap orang biasanya udah punya kegemaran masing-masing. Cenderungnya foto yang diunggah pasti punya 1 hal kesamaan. Misal, sukanya selfie, yaudah foto selfie terus yang diupload. Atau suka travelling, yaudah foto pas dia jalan-jalan mulu yang diupload.

Balik lagi ke soal pamer, kalau menurut saya sih kalau dianggap seperti itu, banyak banget foto lain yang juga dianggap pamer dan menimbulkan keirian. Contohnya ya:

- Foto lagi kumpul-kumpul sama temen --> bikin iri yang loner (curcol)
- Foto pesta pernikahan --> bikin iri yang jomblo (ini ga curcol kok wkwk)
- Foto travelling --> bikin iri yang mesti kerja hampir tiap hari (ga curcol, saya lebih suka hangout di dalam kota week)
- Foto ootd alias outfit of the day --> bikin iri yang badannya ga oke jadi ga bisa pake baju kek gitu ataupun yang ga punya duit
- Foto orang dapat juara ketika lomba --> bikin iri yang kalah
- Foto udah charity ke mana aja --> ibadah masa dipamerin sih?
- Foto anaknya lagi ketawa main makan nangis --> kasian yang mau hamil ga bisa-bisa

Jadi gimana? Mau melarang semua orang untuk tidak mengunggah foto saja apa di instagram? Atau lebih baik santai dan tutup media sosial atau unfollow saja orang yang membuat hati panas?

4. Rusuh taksi offline vs taksi online. Ga mau banyak komentar. Dua-duanya saya sering pake. Harapannya sih dua-duanya bakal tetep ada..

0 comments:

© alia's blog 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis