Thursday, May 14, 2015

25 wew!

Soo, happy 25th birthday to me! :D

Walaupun sudah berada di umur yang seperempat abad, saya memastikan umur yang masih tertera di kepala saya adalah 23 tahun. Jadi forever 23 lah ya.

Kok bisa gitu? Kenapa ga forever 21 kayak yang merk baju atau forever 22 kayak lagunya Taylor Swift?

Yaitu gegara di umur 21 dan 22 itu saya merasa saya lagi terluka. Umur 21 tahun menandai tahun ketiga saya kuliah, tahun di mana salah satu tempat tinggal saya (kosan.red) kehilangan beberapa penghuninya yang membuat hidup saya hampa. Tapi di tahun itu juga menjadi tahun kebangkitan, setelah di tahun kedua ip saya hancur-hancuran. Karena saya tahu saya harus tetap melangkah ke depan.

Umur 22 adalah tahun keempat saya kuliah. Tahun di mana saya mulai galau spip. Total saya mengklik opsi spip itu ada di 3 semester. Semester pertama menjalani spip saya melalui galau. Galaunya itu adalah galau bodoh karena di awal saya sempet ga tau sama sekali gimana caranya ngerjain spip, dan berujung jadi malah ada satu semester saya nggak ngerjain sama sekali, cuma terpana melihat teman-teman lainnya yang udah sigap menulis dan mencari data. Beneran deh kalau ada buku Spip For Dummies pasti saya bakalan beli. Kalau nggak gegara Mas Buncit ngerjain dan ngajakin saya pelan-pelan memahami cara ngerjain spip, mungkin sampai sekarang itu spip ga bakal selesai :')

Di umur 23 adalah tahun dirampungkannya spip dan kelulusan kuliah. Semangat membara melihat masa depan yang terbentang luas. Saya masih sering banget ikut job fair, mencoba melamar kerja, puna anak yang diajar privat pertama kali, euforia fresh graduate deh hihi. Makanya saya suka sekali diri saya yang berumur 23.

Umur 24 tahun adalah umur galau lagi. Terutama galau pekerjaan. Muncul karena saya menyadari bahwa banyak sekali info lowongan kerja yang mencantumkan bahwa umur 25 tahun adalah umur mentok bagi seseorang yang akan melamar dengan kualifikasi sebagai fresh graduate. Bikin saya mikir "Duh kalau gagal dapat kerja di umur yang 24 ini, sisa waktu tinggal beneran setahun di 25 atau jadi pengangguran dong huks :(". Beneran kebawa sampai saya sama sekali nggak ada antusiasnya melewati hari itu. Parah banget ya padahal masih dikasih rezeki umur sama Allah tapi kayak nggak bersyukur gitu hufttt

----------

Dan sekarang saya sampai ke umur 25, wuihhhh. Bagaimana rasanya berumur 25? Ternyata biasa aja. Ga banyak yang berbeda. Saya masih Alia yang berumur 23 tahun di kepala, cerah ceria :D Saya juga sudah bekerja dan alhamdulillah tidak menjadi pengangguran yeay!

Terima kasih kepada jobstreet.com yang menjadi pertama kali yang memberi ucapan selamat kepada saya. Ngirimnya kecepetan sih dari tanggal 12 mei udah sampai emailnya. Padahal saya udah unsubscribe huks, terharu :')

Makasi Nisao, Widiyong, dan Lija yang sudah mengucapkan di pagi buta via wa. Semoga mimpi buruknya nggak jadi kenyataan ya Nis. Dan saya juga kangen ritual begadangnya kita di kosan kalau lagi ada yang ulang tahun Wid, hihi.

Makasi Kak Herry yang perdana ngucapin di facebook. Saya bahagia saya masih diberikan kesempatan untuk melihat ritual posting ini di tahun 2015 :)

Makasi Galih, Aya Prameswari, Venty, Reiiputt, Dika IGN dan Dila Neysa atas ucapannya di facebook, wa, dan line. Seneng deh dapat doa dan update-an dari kalian :))

Makasi banyak Kak Opang yang udah "hampir" ngucapin dan nge-revealed kalau saya ultah pas saya lagi di BTA. Maaf sayanya gimana gitu gegara nggak pengen orang-orang heboh ngucapin. Introvert yang literally malu kalau tetiba dihebohin sama orang >.<

Makasi Ibu, Bapak, dan Mas I yang ingat dengan baik hari ulang tahun saya yeay!

Makasi ya Allah atas segala rezeki yang telah Kau berikan padaku. Semoga saya bisa semakin banyak bersyukur dan memanfaatkan segala rezeki sebaik-baiknya, aminnn

----------

Terakhir, terima kasih buat Mas Buncit yang sudah mau meliburkan diri supaya bisa makan sore bersama di hari ulang tahun saya. Fyi, saya dan Mas Buncit ini punya jadwal kerja yang fleksibel. Saking fleksibelnya, sering kita bingung sebenarnya mana yang hari kerja dan hari libur. Soalnya kalau orang lain kan macam udah tertanam di kepala kalau hari senin - jumat adalah hari kerja, dan sabtu - minggu adalah hari libur. Saya sendiri sudah selama hampir 7 tahun nggak pernah merasakan lagi hari sabtu dan minggu sebagai hari libur.

Tapi kalau udah suka sama pekerjaannya sih, mau gimana juga senang-senang aja sih ya melakukannya :D

Lalu setelah tanggal 13 mei lalu, saya berkesempatan punya umur yang sama dengan Mas Buncit selama 1 bulan 1 hari. Saya suka merasa lucu karena saya sering ceng-cengin Mas Buncit gegara doi suka korupsi umur hihi. Nah selama 1 bulan 1 hari ini beneran samaan deh umurnya nggak pakai korupsi :p

fotonya nggak berleher huahahah

Have a nice long weekend fellas :D

= to be continued =

0 comments:

© alia's blog 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis